BeritaNasionalPendidikan

Nasib Mahasiswa S3 dan Dosen, Tinggal di Tenda Meski Berasal dari Universitas Ternama


London, JaringPos | Seperti banyak mahasiswa S3 di Inggris, Aimee Le membutuhkan pekerjaan dengan bayaran per jam, sebagai dosen bahasa Inggris, untuk tetap bertahan.

Tetapi apa yang tidak pernah diduga oleh murid-muridnya adalah bahwa selama dua tahun ketika dia mengajar, dia tinggal di tenda.


Le memutuskan untuk tinggal di luar sebagai upaya terakhir ketika dia dihadapkan dengan kenaikan sewa yang tajam pada tahun ketiga PhD-nya di Royal Holloway, University of London. Dikutip Jaringpos.com dari Kompas.com, Minggu (31/10/2021).

Dia sadar tidak akan mampu membeli apartemen dan menutupi semua biayanya dengan pendapatan dari penelitian dan mengajar.

“Dingin. Itu adalah tenda kecil untuk satu orang, yang berarti sebentar itu akan menjadi lebih hangat. Tetapi ada hari-hari ketika saya ingat bangun dan tenda saya berada di lingkaran salju,” kenangnya.

Baca Juga:

“Ketika saya tidak sedang menyelesaikan PhD saya atau pekerjaan lain, saya belajar cara memotong kayu atau menyalakan api.”

Le menyimpan buku-bukunya di kantor pascasarjana agar tidak rusak, dan mandi di universitas.

Dia “banyak memberi tahu” orang tuanya agar tidak membuat mereka khawatir. Mereka tahu anaknya tinggal di pertanian ekologis.

Dia juga tidak memberi tahu universitasnya, yang minggu ini bersikeras bahwa kesejahteraan semua mahasiswanya adalah yang terpenting. Universitas juga mendorong siapa pun untuk memberi dukungan.

Le mengaku menjalani kehidupan ganda, karena takut merusak reputasi profesionalnya, jika orang tahu dia tunawisma.

“Saya mendapat review bagus dari mahasiswa. Saya bahkan menyelenggarakan konferensi internasional. Saya bekerja dengan standar yang sangat tinggi dan saya sangat fokus,” katanya melansir Guardian.

University and College Union mengatakan nasib para akademisi muda, yang putus asa untuk mendapatkan pijakan yang kuat di tangga karier, semakin memburuk.

Staf di 146 institusi pendidikan tinggi memiliki waktu hingga Kamis untuk memilih apakah akan melakukan pemogokan sekali lagi – berpotensi sebelum Natal.

Mereka menuntut atas pembayaran yang tidak adil, beban kerja yang “tidak dapat dipertahankan”, dan kontrak kasual.

“Saya pikir para siswa berharap saya menerima gaji untuk pekerjaan saya. Saya pikir itulah yang diasumsikan oleh siswa di mana-mana: bahwa kami adalah dosen dengan kontrak yang tepat. Saya memang memberi tahu mereka bahwa bukan itu masalahnya, tetapi saya pikir memberitahu mereka bahwa saya tinggal di luar adalah langkah yang terlalu jauh.”

Penelitian yang diterbitkan bulan ini menemukan hampir setengah dari pengajar sarjana, yang terkenal di Universitas Cambridge, disampaikan oleh staf yang bekerja tidak tetap tanpa kontrak yang layak. UCU mengatakan ini adalah cerita yang akrab di seluruh negeri.

Le dianugerahi beasiswa tahunan sebesar 16,000 poundsterling (Rp 311 juta) selama tiga tahun dari Royal Holloway, untuk meraih gelar PhD pada kelompok etnis minoritas dalam sastra Amerika. Dia juga memenangkan beasiswa tambahan dari AS, tempat asalnya, pada tahun pertamanya.

Tetapi sebagai mahasiswa internasional dia harus membayar 8,000 poundsterling setahun untuk biaya universitas (biaya yang telah dibebaskan untuk rekan-rekan Inggris).

Alhasil dia tinggal memiliki 12,000 poundsterling (Rp 233 juta) setahun untuk hidup termasuk upahnya untuk mengajar.

Sebelumnya dia tinggal di aula pascasarjana yang murah, tapi lokasi itu ditutup untuk renovasi pada akhir tahun keduanya. Kini beban hidupnya bertambah 3.000 poundsterling (58 juta) per tahun untuk sewa, yang menurutnya tidak mampu dia penuhi.

Bertekad untuk tidak drop out, dia meminjam tenda dari seorang teman.

Le mengakui pada awalnya “Saya sangat takut. Saya menemukan ada kamp protes di dekat kampus jadi saya muncul dengan tenda saya dan bertanya apakah saya bisa tinggal di sana sehingga saya tidak sendirian. Dan itu adalah awal dari dua tahun saya berikutnya.”

Saat berada di tendanya, dia menantikan “hadiah stabilitas” setelah gelar PhD-nya. Dia tahu dia mungkin masih akan mengambil beberapa kontrak jangka pendek.

Tapi, dia berpikir hasilnya akan melebihi yang diperolehnya saat ini, hingga dia tidak perlu khawatir tentang perumahan yang aman lagi.

Hari ini Le merasa optimisme seperti itu salah tempat.

Dia memperoleh gelar PhD pada 2018, dan mengajar anak-anak sekolah dan bekerja di kebun raya untuk memenuhi kebutuhan sebelum mendapatkan dua tahun kontrak tetap mengajar menulis kreatif di Exeter University. Sekarang dia tinggal bersama orang tuanya dan mencari pekerjaan lagi.

“Saya tidak tahu apa yang akan terjadi. Saya memiliki banyak wawancara, termasuk satu di Cambridge baru-baru ini, tetapi saya mulai mencari pada April ketika saya masih bekerja. Saya merasa sangat gugup.”

Dia tidak tahu apakah dia benar untuk tidak menyerah.

“Sejujurnya saya kesulitan dengan pertanyaan itu. Ironisnya, saya pikir saya sangat cocok dengan pekerjaan itu. Saya tahu saya adalah guru yang sangat baik. Ini seperti sebuah panggilan.” tuturnya. (*slm)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker