Internasional

Kerusuhan Terjadi di Kota Paris, Demonstran Bentrok dengan Polisi

Jakarta, Kerusuhan besar terjadi di kota Paris Prancis, pemicunya seorang pria rasis menembak mati tiga orang Kurdi dengan senjata api yang terjadi di kota itu pada Jumat (23/12/2022). Setidaknya 11 polisi terluka dalam kekerasan di ibu kota Prancis usai serangan itu.

Polisi anti huru hara menembakkan gas air mata ke arah massa, sementara pengunjuk rasa melemparkan kembang api ke garis polisi yang tampaknya marah atas kegagalan pihak berwenang untuk melindungi mereka.

Emmanuel Macron, presiden Prancis, mengutuk penembakan itu, yang menewaskan tiga orang di luar pusat komunitas Kurdi dan salon rambut di Rue d’Enghien.

“Pikiran untuk orang-orang yang berjuang untuk hidup mereka, keluarga mereka dan orang yang mereka cintai. Terima kasih kepada aparat keamanan atas keberanian dan rasa malu mereka,” ujar Macron.

Polisi menangkap seorang pekerja kereta api berkulit putih berusia 69 tahun, yang diidentifikasi sebagai William M, atas penembakan tersebut. Warga negara Prancis itu telah didakwa dua kali sebelumnya atas percobaan pembunuhan, pertama kali pada 2016 dan yang kedua tahun lalu setelah serangan pisau di sebuah pusat migran.

Tersangka pembunuh telah dibebaskan pada penahanan pra-sidang seminggu atau lebih sebelum serangan hari Jumat. Media lokal melaporkan bahwa dia adalah seorang pertapa.


Menurut Saluran TV lokal, ayahnya, yang berusia 90-an, berkata, “Dia gila, dia idiot. Dia adalah orang pendiam yang tidak hidup seperti orang normal.”

Polisi yang dikerahkan di luar gedung menggunakan gas air mata untuk membubarkan pengunjuk rasa yang mencoba menerobos barisan yang melindungi Darmanin, yang tiba di lokasi.

Benda-benda dilemparkan, jendela mobil pecah dan kebakaran mulai terjadi, sementara gas air mata digunakan untuk membubarkan massa.

Sebelum eskalasi, pengunjuk rasa terdengar meneriakkan slogan-slogan solidaritas Kurdi dan frase melawan Turki, yang telah terlibat konflik bersenjata dengan Kurdi sejak 1978.

Beberapa pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan untuk mendukung Partai Pekerja Kurdistan, sebuah organisasi Kurdi yang ditetapkan sebagai teroris oleh Ankara, Uni Eropa, dan lainnya. “Para martir tidak mati,” teriak beberapa orang.

Sebelumnya pada hari itu, Solenoide Coatanea, 27, yang memiliki toko dekorasi interior di jalan tempat penembakan itu terjadi, mengatakan kepada The Telegraph bahwa lingkungan itu “biasanya sepi”.

Berbicara tentang penembakan, dia berkata: “Saya melihat sebuah mobil polisi melaju sangat cepat dan mendengar sirene tetapi bekerja dan tidak memperhatikan. Tapi kemudian saya melihat kerumunan besar di luar toko dan mengetahui apa yang terjadi. Ada banyak startup, kantor, dan restoran di daerah ini.”

Eve Biolqay, 35, berkata: “Ini mengejutkan dan menakutkan. Saya sudah tinggal di sini selama lima tahun dan tidak pernah ada masalah. Ini adalah area muda yang ramai dan saya tidak pernah merasa tidak aman.”

Seorang penjaga toko di daerah tersebut mengatakan kepada AFP bahwa dia mendengar tujuh atau delapan tembakan, menambahkan: “Itu benar-benar panik. Kami mengunci diri di dalam.”

Penembakan itu mengingatkan pada serangan lain pada 2013, di mana tiga aktivis perempuan Kurdi juga ditembak mati di daerah yang sama.

Komunitas Kurdi telah menyuarakan keprihatinan tentang kurangnya perlindungan polisi dari serangan bermotivasi politik dan ras.(*ruh)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker