BeritaDaerahNasional

Banjir Rob di Manado, BMKG Sebut Penyebabnya Air Pasang, Ombak, dan Gelombang Tinggi

Manado, JaringPos | Dalam video yang beredar di media sosial maupun grup WhatApps, di belakang Mantos yang biasa menjadi tempat parkir kendaraan, sekarang terlihat gelombang air laut melebihi batas normal.

“Ombak pantai yang cukup besar, yang menerjang kawasan bisnis di lahan reklamasi, terutama di Manado Town Square (Mantos), Manado, Sulawesi Utara, menjadi penyebab kawasan tersebut terendam banjir rob,” dikutip, Rabu (8/12/2021).


Ombak pantai di kawasan ini bahkan sampai badan jalan, yang membuat area tersebut terendam banjir rob.

Dalam beberapa video juga memperlihatkan ombak besar yang terjadi di sana menyeret kendaraan mobil yang melintasi di area parkir. Beberapa mobil yang diparkir dekat tepi pantai juga terdampak ombak besar.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sulawesi Utara Joy Oroh membenarkan gelombang pasang yang terjadi di belakang Mantos.

“Saya ada di Mantos saat ini memantau kondisi. Memang saat ini air laut naik hingga terjadi gelombang pasang dan mengakibatkan banjir rob,” kata Joy dalam pemberitaan Kompas.com, Selasa (7/12/2021) malam.

Apa penyebab banjir rob dan ombak besar di Manado?

Menjawab penyebab banjir rob di Manado, serta terjangan ombak pantai yang cukup besar yang terjadi di sekitar kawasan Mantos, Manado itu, Kepala Pusat Meteorologi Maritim Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Eko Prasetyo pun angkat bicara.

“Ya memang banjir rob di Manado itu berbarengan antara fase pasang air laut, dengan fenomena angin kencang dan gelombang tinggi di Pesisir Utara Sulawesi Utara,” kata Eko saat dihubungi Kompas.com, Rabu (8/12/2021).

Artinya, kondisi tersebut membuat terjadinya dorongan air laut masuk ke daratan, terlebih akibat angin dan gelombang tinggi yang ada ketika fase air laut pasang maksimum sedang terjadi.

Air laut yang telah memasuki daratan diketahui sudah mengganggu aktivitas masyarakat setempat, karena sudah menggenangi jalan raya, bangunan, serta menghanyutkan beberapa mobil dan benda-benda ringan di sekitar kawasan itu.

Lebih lanjut, Eko menambahkan, masyarakat masih diimbau untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap kejadian banjir rob di Manado, terutama di area Pesisir Utara Sulawesi Utara, termasuk Manado.

Tangkapan layar ombak besar terjang pesisir pantai Manado tepatnya di Kawasan Mantos, Manado, Sulut, Selasa (7/12/2021). Ombak besar ini mengakibatkan banjir pesisir atau rob.

Sebab, berdasarkan analisis dan prakiraan cuaca BMKG, diprediksikan potensi gelombang tinggi yang dapat memasuki daratan karena dorongan angin kencang ini masih bisa terjadi dalam beberapa hari ke depan.

“Dalam 3 hari mendatang, ini masih berlangsung untuk gelombang tingginya dan angin kencangnya (di Manado dan sekitarnya),” jelasnya.

Oleh karena itu, BMKG mengingatkan agar masyarakat dan pemerintah untuk meningkatkan kewaspadaan serta melakukan mitigasi segera.

Upayakan untuk memisahkan dokumen-dokumen penting dan beberapa barang pertolongan pertama di dalam satu ransel terpisah yang siap di bawa ke mana saja.

Selanjutnya, kata Eko, untuk masyarakat yang tinggal di kawasan sering terdampak banjir rob, harusnya sudah lebih cerdas lagi dalam menyiapkan diri dan mengantisipasi potensi kejadian-kejadian serupa ini di periode-periode ke depan.

“Jangan sampai sudah sering terjadi, tetapi tidak melakukan hal-hal atau upaya adaptasi terhadap lingkungannya,” tegasnya.

Misalnya, kalau memang kejadian bencana seperti banjir rob ini sudah sering terjadi di tempat kerja, rumah dan sekitar lingkungan itu, maka perlu juga memikirkan untuk pindah lokasi ke tempat yang lebih aman, atau tidak memaksakan diri untuk tinggal di tempat tersebut.

Ia menambahkan, perlu juga upaya adaptasi yang lain, penyiapan tanggul-tanggul atau bendungan pasang-surut, yang nantinya untuk mengurangi dampak dorongan hempaan air laut masuk ke daratan.

“Jika perlu dibangun juga tempat penampungan sementara seperti waduk-waduk kecil, juga disiapkan pompa ya jika harus dipompa karena luapan air semakin tinggi untuk mengurangi dampaknya,” tegasnya. (*slm)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker