Berita

“Chaos” Terjadi di Bandara Perth Akibat Sejumlah Penerbangan Dibatalkan Pada Menit Terakhir

Penumpang disarankan untuk merencanakan terlebih dahulu dan memesan parkir online

JaringPos, Suasana frustrasi melanda para pelancong yang terdampar di bandara Perth, Australia akibat adanya pembatalan penerbangan di menit-menit terakhir dan sering terjadi pembatalan penerbangan setiap hari sejak awal liburan sekolah bulan Juli sejak Sabtu.

Masalah juga terjadi disebabkan 18.000 tempat parkir mobil yang tersedia di bandara penuh telah dipesan akibatnya sejumlah penumpang yang putus asa tertinggal di landasan.

Bahkan, penumpang penerbangan Virgin ke Sydney yang sebelumnya sudah menaiki pesawat diturunkan dari pesawat, sementara penumpang lain yang akan berangkat dengan penerbangan Virgin ke Brisbane dibiarkan menunggu di terminal selama berjam-jam. Sementara itu, penerbangan Jetstar Perth ke Bali lainnya juga tiba-tiba dibatalkan untuk hari ketiga berturut-turut.


Seorang pelanggan dari Sydney menggambarkan situasinya sebagai hal yang konyol. “[Kami] pelanggan yang marah untuk Virgin, kami sudah di sini sejak jam 11 pagi mencoba mengejar penerbangan, tidak ada yang membantu kami, tidak ada yang melakukan apa-apa, bahkan tidak ada yang akan berbicara kepada kami,” katanya mengutip 9 News Perth.

Mereka yang berada di dalam penerbangan Sydney yang dibatalkan telah ditawari penerbangan yang direvisi yang akan berangkat pada hari Kamis. Pelancong juga berjuang untuk mencapai bandara, dengan 18.000 tempat parkir mobilnya penuh.

“Tidak ada penerbangan, kami tidak tahu mengapa … Saya sudah berdiri di sini selama dua, tiga jam terakhir mencoba mencari tahu apa yang terjadi.” katanya

Seorang juru bicara Bandara Perth mengkonfirmasi bahwa parkir mobil bandara mengalami permintaan yang belum pernah terjadi sebelumnya karena pemesanan terkait FIFO yang kuat ditambah dengan mereka yang bepergian selama liburan sekolah.

“Penumpang disarankan untuk merencanakan terlebih dahulu dan memesan parkir online setidaknya seminggu sebelum perjalanan mereka untuk mengamankan tempat parkir dan untuk mengakses tarif terbaik yang tersedia. Lonjakan permintaan berarti tidak ada pemesanan online lebih lanjut yang tersedia untuk pemesanan mulai 72 jam ke depan,” katanya.

“Mereka yang bepergian dalam beberapa hari ke depan harus mempertimbangkan opsi taksi atau berbagi tumpangan untuk sampai ke bandara.”

Sekretaris nasional Serikat Pekerja Transportasi Michael Kaine mengatakan lebih dari separuh anggotanya yang menanggapi survei khawatir tentang ketidakpastian daftar dan tekanan bagi pilot untuk bekerja saat lelah atau tidak layak terbang.

“Hasil (survei) menunjukkan pekerja terus menanggung beban puncak dan palung penerbangan sementara eksekutif fanatik keuntungan menarik bonus dan gaji selangit,” katanya.

“Kami membutuhkan komisi untuk menyeimbangkan kembali penerbangan, mendukung pekerjaan yang baik, dan memastikan warga Australia selalu dapat mengandalkan langit yang aman dan terlindungi.” tutupnya.(ade)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker