Berita

Milisi Houthi Serang Ladang Minyak Arab Saudi Gunakan 12 Drone


Jakarta, JaringPos | Milisi pemberontak Houthi Serang Ladang Minyak Arab Saudi. Tak tanggung-tanggung, sebanyak 12 drone dan dua rudal mengepung ‘jantung’ industri minyak di bagian timur negara itu, Minggu (7/3/2021).

Pemberontak Houthi di Yaman mengklaim bertanggung jawab. Milisi yang diklaim didanai Iran itu, mengakui telah menembakkan drone dan rudal ke Ras Tanura, pelabuhan minyak terbesar dunia, dan Dammam, yang dekat dengan fasilitas minyak BUMN Saudi, Saudi Aramco, Dhahran.


Ini menjadi eskalasi baru dalam konflik enam tahun terakhir antara kelompok pemberontak Houthi di Yaman dengan Arab Saudi. Serangan terjadi ketika koalisi militer pimpinan Arab Saudi mengebom ibu kota Sanaa, Yaman yang dikuasai Houthi setelah mencegat drone dan rudal lintas batas milik yang lebih dulu menyerbu negeri Raja Salman.

Beruntung serangan itu tidak menimbulkan korban atau kerusakan. Namun serpihan rudal di Dhahran disebut jatuh di pemukiman perumahan pekerja Saudi Aramco.

Ras Tanura sendiri adalah terminal minyak terbesar di dunia. Ada sekitar 6,5 juta barel minyal yang diekspor per hari atau hampir 7% dari permintaan minyak.

Baca Juga:

Dengan demikian salah satu instalasi paling terlindungi di dunia. Pelabuhan tersebut memiliki tangki penyimpanan besar tempat minyak mentah disimpan sebelum dipompa ke kapal tanker super.

Akibatnya hari ini harga minyak dunia Brent mengalami kenaikan hingga 2%. Satu barel kini menjadi US$ 70,82, tertinggi sejak Mei 2019.

Sementara itu, juru bicara Kementerian Energi Arab Saudi mengatakan kerajaan mengutuk sabotase musuh yang terjadi berulang-ulang. Kerajaan meminta negara dunia, kata dia, berdiri melawan serangan yang ditujukan ke objek vital dan sipil.

Drone Milisi Houthi-JaringPos
Ket foto: Sebuah gambar dari laporan Dewan Keamanan PBB tentang amunisi yang digunakan oleh pasukan Houthi terhadap Arab Saudi. (Foto: Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa)

“Tindakan sabotase semacam itu tidak hanya menargetkan Kerajaan Arab Saudi, tetapi juga keamanan dan stabilitas pasokan energi ke dunia, dan karenanya, ekonomi global,” katanya dikutip dari Saudi Gazette. “Mereka mempengaruhi keamanan ekspor minyak bumi, kebebasan perdagangan dunia, dan lalu lintas laut.” katanya.

Melansir The Guardian, 21 November 2018, kelompok Houthi didirikan pada 1990-an di Yaman oleh Hussein Badreddin al-Houthi, seorang pengikut Syiah Zaidi. Hussein dibunuh oleh tentara Yaman pada 2004, dan kepemimpinan kelompok kemudian diambil alih oleh saudaranya, Abdul Malik. Syiah Zaidi, yang pernah menjadi kekuatan kuat di Yaman utara, tersingkir selama perang saudara yang melanda negara itu pada periode 1962-1970.(*04dR)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker