EkonomiInternasional

Satu-satunya Jalur Cadangan Gas Eropa Alami Keboocoran, Diduga Sabotase

Kremlin tidak mengesampingkan dugaan adanya sabotase

JaringPos, Otoritas Maritim Swedia mengatakan pada Selasa (27/9/2022) bahwa pihaknya telah mengeluarkan peringatan adanya dua kebocoran pada pipa Nord Stream 1 milik Rusia di perairan Swedia dan Denmark, tak lama setelah adanya kebocoran serupa pada proyek Nord Stream 2 di ditemukan tak jauh dari lokasi kebocoran di Nord Stream 1.

“Ada dua kebocoran di Nord Stream 1 – satu di zona ekonomi Swedia dan satu di zona ekonomi Denmark. Mereka sangat dekat satu sama lain,” kata juru bicara Administrasi Maritim Swedia (SMA) kepada Reuters.

Nord Stream AG tidak bisa memperkirakan kapan kemampuan kerja sistem jaringan gas akan dipulihkan. Mereka mengatakan kehancuran yang terjadi pada hari yang sama secara bersamaan pada tiga rangkaian pipa gas lepas pantai dari sistem Nord Stream, belum pernah terjadi sebelumnya. “Belum mungkin untuk memperkirakan waktu pemulihan infrastruktur transportasi gas,” kata mereka dalam komentar kepada wartawan, Selasa (27/9/2022).


Kremlin tidak mengesampingkan dugaan adanya sabotase

Kremlin mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka tidak mengesampingkan sabotase sebagai alasan di balik kerusakan jaringan pipa Nord Stream buatan Rusia yang menimbulkan kebocoran yang tidak dapat dijelaskan di Laut Baltik.

Pipa, yang dirancang untuk mengalirkan gas dari Semenanjung Yamal Siberia Barat langsung ke Jerman dan ke negara Eropa lainnya telah menjadi fokus perang energi antara Rusia dan Eropa terkait konflik di Ukraina.

Nord Stream AG, sebagai operator jaringan, mengatakan sebelumnya pada hari Selasa bahwa tiga jalur lepas pantai dari sistem pipa gas Nord Stream mengalami kerusakan “belum pernah terjadi sebelumnya” dalam satu hari.

Ditanya apakah sabotase adalah alasan kerusakan, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan: “Tidak ada opsi yang dapat dikesampingkan sekarang.” ujar Dmitry Peskov mengutip The Sydney Morning Herald, Selasa (27/9/2022).

Kremlin, kata Peskov, sangat prihatin dengan situasi tersebut, yang memerlukan penyelidikan segera karena itu adalah masalah yang mempengaruhi keamanan energi “seluruh benua”.

“Ini adalah berita yang sangat memprihatinkan. Memang, kita berbicara tentang beberapa kerusakan yang sifatnya tidak jelas pada pipa di zona ekonomi Denmark, ”kata Peskov. “Ini adalah masalah yang terkait dengan keamanan energi seluruh benua.”

Jalur Cadangan Gas Eropa Alami Keboocoran
Jalur Cadangan Gas Eropa Alami Keboocoran (sumber: BBC)

Pipa Nord Stream 1 dan Nord Stream 2 memiliki kapasitas tahunan gabungan sebesar 110 miliar meter kubik – lebih dari setengah volume ekspor gas normal Rusia.

Otoritas Maritim Swedia mengeluarkan peringatan tentang dua kebocoran di pipa Nord Stream 1, tak lama setelah kebocoran pada pipa Nord Stream 2 terdekat ditemukan yang telah mendorong Denmark untuk membatasi pengiriman dalam radius lima mil laut.

Nord Stream AG mengatakan tidak mungkin memperkirakan kapan kemampuan kerja sistem jaringan gas akan dipulihkan.

Setiap jalur pipa terdiri dari sekitar 100.000 pipa baja berlapis beton seberat 24 ton yang diletakkan di dasar laut Laut Baltik. Pipa memiliki diameter internal konstan 1,153 meter, menurut Nord Stream.

Bagian dari pipa terletak pada kedalaman sekitar 80-110 meter.

Nord Stream 1 sepanjang 1224 km terdiri dari dua pipa paralel dengan kapasitas tahunan papan nama masing-masing 27,5 miliar meter kubik (bcm), berjalan dari Vyborg, Rusia ke titik keluar di Lubmin, Jerman. Ini mulai memasok Jerman pada tahun 2011.

Aliran melalui pipa, yang telah bekerja hanya 20 persen dari kapasitasnya sejak Juli, dihentikan pada akhir Agustus dan tidak dimulai kembali setelah pemeliharaan.

Nord Stream 2, yang berjalan hampir paralel dengan Nord Stream 1, dibangun pada September 2021 tetapi tidak pernah diluncurkan karena Jerman menolak untuk mengesahkannya. Proyek itu dihentikan sama sekali hanya beberapa hari sebelum Moskow mengirim pasukannya ke Ukraina pada 24 Februari.

Nord Stream AG, yang berbasis di Zug, Swiss, adalah konsorsium internasional dari lima perusahaan besar yang didirikan pada tahun 2005 untuk perencanaan, konstruksi, dan pengoperasian selanjutnya dari dua jalur pipa gas alam sepanjang 1.224 kilometer melalui Laut Baltik.

Lima pemegang saham konsorsium Nord Stream adalah Gazprom international projects LLC (anak perusahaan PJSC Gazprom), Wintershall Dea AG (sebelumnya Wintershall Holding GmbH), PEG Infrastruktur AG (E.ON), N.V. Nederlandse Gasunie dan ENGIE. Proyek internasional Gazprom LLC memegang 51 persen saham dalam proyek pipa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker