BeritaDaerahNasional

Waspada, BMKG Keluarkan Peringatan Dini La Nina


JaringPos | Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyampaikan peringatan dini untuk waspada datangnya fenomena La Nina menjelang akhir tahun ini hingga awal tahun 2022 mendatang.

Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati, mengatakan, peringatan dini ini merupakan hasil monitoring terhadap perkembangan terbaru dari data suhu permukaan laut di Samudera Pasifik bagian tengah dan timur.


Data tersebut menunjukkan bahwa pada saat ini, nilai anomali telah melewati ambang batas La Nina, yaitu sebesar -0,61 pada Dasarian I atau 10 hari pertama bulan Oktober 2021.

“Kondisi ini berpotensi untuk terus berkembang dan kita harus segera bersiap menyambut kehadiran La Nina 2021/2022 yang diprakirakan akan berlangsung dengan intensitas lemah-sedang, setidaknya hingga Februari 2022,” kata Dwikorita dalam Konferensi Pers, Senin (18/10/2021).

Efek La Nina

Baca Juga:

Dwikorita menjelaskan, La Nina pada umumnya akan meningkatkan pembentukan awan-awan hujan. Massa udara basah lantas akan meningkatkan curah hujan di wilayah Indonesia, dan membuat musim hujan terjadi lebih lama.

“Berdasarkan hasil monitoring, La Nina lemah, meskipun masih lemah, namun harus waspada. Bila nanti menjadi moderat, maka dampaknya akan lebih dari saat ini,” kata dia.

Meskipun bukan badai tropis, La Nina umumnya akan berdampak pada curah hujan tinggi dan berisiko meningkatkan peluang terjadinya ancaman bencana hidrometeorologi, terutama di wilayah rawan.

Beberapa bentuk bencana hidrometeorologi akibat curah hujan tinggi adalah longsor, banjir, banjir bandang, jalan licin, pohon tumbang, puting beliung, angin kencang, badai tropis dan lain sebagainya.

Sebab, berdasarkan pembelajaran dari fenomena La Nina di tahun 2020 lalu, hasil kajian BMKG menunjukkan bahwa curah hujan mengalami peningkatan pada bulan November, Desember hingga Januari akibat fenomena La Nina ini.

Daerah terdampak La Nina dan peringatan BMKG

Daerah terdampak La Nina khususnya di wilayah Sumatera bagian Selatan, Jawa, Bali, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan bagian Selatan dan Sulawesi bagian Selatan.

Wilayah-wilayah ini berpotensi mengalami peningkatan curah hujan berkisar 20 hingga 70 persen di atas normalnya.

Dwikorita berkata, (fenomena) ini diprediksikan memiliki dampak yang relatif sama dengan tahun lalu yang diikuti dengan berbagai bencana hidrometeorologi secara sporadis di berbagai wilayah yang terdampak dengan adanya potensi peningkatan curah hujan pada periode musim hujan tersebut.

Oleh karena itu, dia pun mengingatkan agar pemerintah daerah, masyarakat, dan semua pihak yang terkait dengan pengelolaan sumber daya air dan pengurangan risiko bencana di daerah terdampak La-Nina, untuk segera melakukan langkah pencegahan dan mitigasi terhadap peningkatan potensi bencana hidrometeorologi.

“Sekali lagi, kami meminta untuk seluruh pihak perlu meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan terhadap potensi lanjut dari curah hujan tinggi yang dapat memicu bencana hidrometeorologi,” ujarnya. (*slm)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker