PariwisataOlahraga

Profile Curaçao, Negara Bakal Lawan Tanding Timnas Indonesia

Penduduk asli Curaao adalah Arawak dan Caquetio Amerindians. Nenek moyang mereka telah bermigrasi ke pulau dari daratan Amerika Selatan

Jakarta, JaringPos | Laga uji coba FIFA Matchday Timnas Indonesia dijadwalkan akan bertemu Curacao sebanyak dua kali. Pertemuan pertama akan dimainkan di Stadion Gelora Bandung Lautan Api pada Sabtu (24/9/2022).

Sebagai informasi, Curacao merupakan negara yang tergabung di Zona Concacaf. Jika menilik dari peringkat FIFA, urutan Indonesia masih kalah jauh dari Curacao.

Selisih dari kedua poin negara tersebut terpaut 71 peringkat. Indonesia berada di peringkat ke-155, sedangkan Curacao berada di peringkat ke-84. Tim Garuda memiliki misi penting dan berat dalam mendongkrak peringkat tim ini di ranking FIFA.


Profile Negara Curaçao

Curaçao [Kurasao], dalam bahasa Papiamentu: Kòrsou [Korsu] adalah sebuah pulau di Laut Karibia sebelah selatan, dekat pesisir Venezuela. Negara Curaçao yang mencakup pulau utama Curaçao dan pulau Curaçao Kecil (Klein Curaçao ) namun tidak berpenghuni, merupakan salah satu negara konstituen Kerajaan Belanda. Ibu kotanya adalah Willemstad.

Curaçao adalah pulau yang paling besar dan paling banyak dihuni dari ketiga pulau di kepulauan ABC (singkatan dari Aruba, Bonaire, dan Curaçao) Antillen Kecil, khususnya Antillen Leeward. Curaçao memiliki wilayah seluas 444 kilometer persegi (171 sq mi). Pada 1 Januari 2009, populasinya berjumlah 141.766.

Letak Negara Curasao
Letak Negara Curasao

Sebelum 10 Oktober 2010, ketika Antillen Belanda dibubarkan, Curaçao dikelola sebagai Teritori Pulau Curaçao (Island Teritory of Curaçao) sebagai salah satu dari lima wilayah pulau bekas Antillen Belanda. Negara ini juga dikenal dengan sebutan “Dushi Korsou” (Sweet Curaçao).

Satu penjelasan untuk nama pulau tersebut adalah bahwa Curaçao adalah autonym dimana masyarakat adatnya mengidentifikasi diri mereka sendiri. Awal Spanyol mendukung teori ini, dengan menyebut masyarakat adat sebagai Indios Curaçaos.

Sejak tahun 1525, pulau ini ditampilkan di peta Spanyol sebagai Curaçote, Curasaote, Curasaore, dan bahkan Curacaute.[11] Pada abad ke-17, nama ini muncul di sebagian besar peta sebagai ‘ ‘Curaçao atau Curazao. Pada peta yang dibuat oleh Hieronymus Cock pada tahun 1562 di Antwerp, pulau itu disebut Qúracao’

Sebuah cerita yang gigih tetapi tidak terdokumentasi mengklaim sebagai berikut: pada abad ke-16 dan ke-17—tahun-tahun awal penjelajahan Eropa—ketika Pelaut dalam perjalanan panjang mendapat Skorbut karena kekurangan vitamin C, Pelaut Portugis atau Spanyol yang sakit ditinggalkan di pulau yang sekarang dikenal sebagai Curaçao. Ketika kapal mereka kembali, beberapa telah pulih, mungkin setelah makan buah yang kaya vitamin C di sana. Sejak saat itu, Portugis diduga menyebut pulau itu sebagai Ilha da Curação (Pulau Penyembuhan) atau Spanyol sebagai Isla de la Curación.

Penduduk asli Curaçao

Awalnya dihuni oleh Indian Arawak, Curaçao dikuasai oleh Belanda pada 1634 bersama dengan tetangga pulau, Bonaire. Setelah pusat perdagangan budak Karibia, Curaçao terpukul oleh penghapusan perbudakan pada tahun 1863. Kemakmurannya pulih di awal abad 20 dengan perubahan dari yang semula hanya sebagai pulau pusat Industri Gula Rafinasi menjadi pusat pariwisata dan persinggahan setelah ladang minyak yang baru ditemukan di Venezuela pada 1954, Sejak itu Curaçao dan beberapa Wilayah lainnya milik Belanda Karibia diatur dan dijadikan teritori Antilles Belanda, bagian dari Kerajaan Belanda. Dalam referendum tahun 2005 dan 2009, warga Curaçao memilih untuk menjadi negara pemerintahan sendiri dalam Kerajaan Belanda. Perubahan status menjadi efektif pada bulan Oktober 2010 dengan pembubaran Antilles Belanda.

Gadis Curaçao pada festival tahunan
Gadis Curaçao pada festival tahunan

Penduduk asli Curaao adalah Arawak dan Caquetio Amerindians. Nenek moyang mereka telah bermigrasi ke pulau dari daratan Amerika Selatan, mungkin ratusan tahun sebelum orang Eropa pertama kali tiba.

Orang Eropa pertama yang tercatat melihat pulau itu adalah anggota ekspedisi Spanyol di bawah kepemimpinan Alonso de Ojeda pada tahun 1499. Orang Spanyol banyak menjadikan penduduk Arawak untuk kerja paksa di negara-negara koloni Spanyol, tetapi kurang memperhatikan pulau itu sendiri. Pada tahun 1515, hampir semua dari 2.000 penduduk asli suku Papiamentu yang tersisa diangkut ke Hispaniola sebagai budak.

Mulai tahun 1499, Curaçao berfungsi sebagai jembatan untuk penjelajahan Spanyol dan penaklukan wilayah di Amerika Selatan bagian utara. Orang Spanyol menetap di pulau itu pada tahun 1527. Sepanjang abad ke-16, mereka memerintah Curaçao sebagai bagian pulau kecil dari provinsi Venezuela, mengaturnya dari daratan sebelum secara bertahap meninggalkannya saat kolonisasi benua berkembang.

Kehidupan di Curasao
Hiburan dan gaya hidup di Curasao

Salah satu referensi tertulis tertua ke pulau itu ada di arsip registri kota publik utama Caracas, Venezuela. Sebuah dokumen tertanggal 9 Desember 1595 menyatakan bahwa Francisco Montesinos, imam dan vikaris dari “Yslas de Curasao, Aruba dan Bonaire” memberikan surat kuasa miliknya. kepada Pedro Gutiérrez de Lugo, seorang penduduk Caracas, untuk mengumpulkan gaji gerejawinya dari Perbendaharaan Kerajaan Raja Felipe II dari Spanyol.

Orang Spanyol memperkenalkan banyak spesies pohon, tumbuhan, dan hewan ke Curaçao, termasuk kuda, domba, kambing, babi, dan sapi dari Eropa dan koloni Spanyol lainnya. Secara umum, impor domba, kambing dan sapi relatif baik. Sapi digiring oleh Caquetios dan Spanyol dan berkeliaran dengan bebas di perkebunan kunuku dan sabana.

Tidak semua spesies impor bernasib sama baiknya, dan orang Spanyol juga belajar menggunakan tanaman Caquetio dan metode pertanian, serta yang berasal dari pulau-pulau Karibia lainnya. Meskipun sumber sejarah menunjukkan ribuan orang yang tinggal di pulau itu, hasil pertanian mengecewakan; ini dan kurangnya logam mulia di tambang garam membuat orang Spanyol menyebut Curaçao “pulau tak berguna”.

Seiring waktu, jumlah orang Spanyol yang tinggal di Curaçao menurun sementara jumlah penduduk asli stabil. Agaknya melalui pertumbuhan alami, kembali dan kolonisasi, populasi Caquetio kemudian mulai meningkat. Dalam dekade terakhir pendudukan Spanyol, Curaçao digunakan sebagai peternakan sapi besar. Pada saat itu, orang Spanyol tinggal di sekitar Santa Barbara, Santa Ana dan di desa-desa di bagian barat pulau, sedangkan Caquetio diperkirakan hidup tersebar di seluruh pulau.

Geografi

Geografi Curaçao, serta sisa Kepulauan ABC dan Trinidad dan Tobago, terletak di landas kontinen Amerika Selatan. Ini adalah pulau tipis dengan topografi yang umumnya berbukit; titik tertinggi adalah Christoffelberg 372 m (1.220 ft) di barat laut. Teluk, ceruk, dan mata air panas di pesisir pantai menawarkan sumber mineral alami, kondisi termal, dan air laut yang digunakan di hidroterapi dan mesoterapi, menjadikan pulau ini salah satu dari banyak area balneoklimaterik di wilayah tersebut. Di lepas pantai tenggara terdapat pulau kecil datar Klein Curaao.

Blue Bay, situs menyelam yang populer di Curaçao
Blue Bay, situs menyelam yang populer di Curaçao

Curaçao juga terkenal dengan pantainya yang terselip di teluk kecil dan terumbu karangnya yang luas kaya dengan kehidupan laut. Ibu kotanya, Willemstad, memiliki arsitektur kolonial berwarna pastel, Jembatan Ratu Emma yang mengapung, dan Sinagoge Mikvé Israel-Emanuel abad ke-17 yang berlantai pasir. Ini juga merupakan pintu gerbang ke pantai barat seperti Blue Bay, situs menyelam yang populer.

1 2Laman berikutnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker