Berita

Sikap Biden soal Kondisi Afghanistan, Sebut China & Rusia. Pejuang Taliban menguasai istana kepresidenan


Jakarta, JaringPos | Presiden Amerika Serikat Joe Biden buka suara soal situasi di Afghanistan. Ia menegaskan keputusan penarikan tentara yang ia lakukan adalah benar, di tengah kritik pedas yang dilayangkan kepadanya, Senin (16/8/2021) sore waktu setempat
Ia menyalahkan pemimpin politik Afghanistan atas kekacauan yang terjadi, termasuk jatuhnya Kabul ke tangan Taliban.

Apalagi dengan larinya para pemimpin politik dari negara itu dengan keengganan tentara pemerintah memerangi kelompok Taliban. Ia juga mengkritik mantan Presiden Donald Trump dan menyebut kebijakannya-lah yang membuat Taliban bangkit. Trump kata dia, memberdayakan Taliban dan meninggalkan kelompok itu di posisi terkuat sejak 2001.


“Saya berdiri tegak pada apa yang telah saya putuskan,” kata Biden dalam pidatonya di Gedung Putih.

“Setelah 20 tahun saya belajar dengan cara sulit, bahwa tidak pernah ada waktu yang tepat untuk menarik pasukan AS. Itu sebabnya kami masih berada di sana.”

“Para pemimpin politik Afghanistan menyerah dan melarikan diri dari negara itu. Militer Afghanistan menyerah, tanpa berusaha untuk melawan.”

Baca Juga:

Dalam kesempatan yang sama Biden juga menyindir China dan Rusia. Menurutnya makin lama AS terlibat di perang Afghanistan, hal itu akan makin menguntungkan China dan Rusia.

“Pesaing strategis sejati kami, China dan Rusia tidak akan menyukai apa pun selain AS terus menyalurkan miliaran dolar dalam sumber daya dan perhatian dalam menstabilkan Afghanistan tanpa batas waktu,” kata Biden.

AS masuk ke Afghanistan pasca serangan 9 September 2001 yang dilakukan Al-Qaeda yang terkait dengan Taliban saat itu di New York dan Washington. Biden sendiri sudah bertekad menarik semua pasukan AS 31 Agustus nanti.

Sementara itu, mengutip AFP, China dan Rusia kini meningkatkan kontak dengan Taliban pasca mundurnya AS. Rusia tetap membuka kedutaan di Kabul dan merencanakan diskusi lebih lanjut dengan Taliban.

“Tidak ada rencana evakuasi. Kami berhubungan langsung dengan duta besar Moskow di Kabul dan pegawai kedutaan Rusia terus bekerja dengan tenang,” ucap Direktur dari Departemen Asia Kementerian Luar Negeri Rusia, Zamir Kabulov dikutip Tass.

Rusia sendiri serius untuk menarik Afghanistan bergabung dalam blok perdagangannya yang dinamakan Eurasian Economic Union. Bahkan dalam situasi kemenangan Taliban ini Moskow dilaporkan berharap untuk membangun hubungan persahabatan antara Moskow dan kepemimpinan baru Afghanistan.

Sementara China, sudah lebih maju membuka komunikasi dengan Taliban sejak 28 Juli. Bahkan pertemuan dua hari sudah dilakukan di kota Tianjin melibatkan Sembilan wakil Taliban dan Menteri Luar Negeri Wang Yi.

Mengutip South China Morning Post (SCMP), China menganggap bahwa mereka masih memiliki kepentingan besar di sana.

“Kedutaan China telah meminta berbagai faksi di Afghanistan untuk memastikan keamanan negara-negara China, institusi China dan kepentingan China,” ujar kedutaan China di Kabul.

“Kedutaan akan mengambil langkah lebih lanjut untuk mengingatkan warga negara China untuk mengikuti situasi keamanan, meningkatkan tindakan pencegahan keselamatan dan menahan diri untuk tidak pergi ke luar.”

Dengan jatuhnya kekuasaan ke Taliban, kelompok itu kini memiliki kuasa penuh akan negara itu. Termasuk sumber daya alamnya yang saat ini menjadi harta karun bernilai US$ 3 triliun atau setara Rp 43 ribu triliun.

Mengutip media Afghanistan Khamaa, negara Asia Tengah itu diklaim memiliki banyak hasil alam mulai dari mineral hingga hasil tambang lainnya. Seperti emas, perak, dan plutonium, sejumlah besar uranium, tantalum, bauksit, gas alam, garam, batu logam, tembaga, perak, kromium, timah, bedak, belerang, batu bara, barit, dan seng.

Sumber daya ini belum dapat dimanfaatkan lebih lanjut mengingat eksplorasinya yang terhambat akibat perang dengan Taliban.

Hal yang sama juga diungkapkan Kementerian Pertambangan dan Perminyakan Afganistan. Badan pemerintah itu menyebut bahwa mereka telah menemukan 1.400 titik yang memiliki berbagai jenis sumber daya alam seperti gas alam, batu bara, garam, uranium, tembaga, emas, dan perak.

Gas alam sebagian besar ditemukan di provinsi utara Balkh, Sheberghan, dan Saripol yang diperkirakan mencapai 100 hingga 500 miliar meter kubik. Dalam penyelidikan terbaru yang dilakukan oleh NASA, ada lebih dari seratus zona minyak dan gas di Afghanistan.

Laporan terbaru British Petroleum menyebut kapasitas minyak Afghanistan diperkirakan berada di kisaran 250 hingga 300 barel per hari. Hasil ini memungkinkan Afghanistan memperoleh sembilan miliar dan seratus juta dolar per tahun dari sumber daya tersebut.

Tak hanya minyak,sumber daya batubara Afghanistan diperkirakan tersedia sebanyak 100 hingga 400 juta ton. Sumber daya batubara telah dikonfirmasi berada di provinsi Baghlan, Kunduz,Herat, dan Balkh.

Untuk emas, sumber mineral berharga itu telah ditemukan di beberapa lokasi yang tersebar. Ini berada di provinsi Badakhshan, Kandahar, Kunduz, dan Zabul. Katanya (*slm)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker