Pariwisata

Tiga Zona Hijau Dibuka Usai Nyepi 15 Maret, Pariwisata Bali Bakal Bergeliat Lagi


"Nusa Dua, Sanur, dan Ubud Bakal Jadi Zona Hijau, Dibuka 15 Maret Setelah Nyepi 2021"

Denpasar, JaringPos | Pemerintah Provinsi Bali telah mencanangkan program untuk membuka pariwisata di Bali yang dimulai dengan menjadikan Zona Hijau pada tiga wilayah, yakni Nusa Dua, Sanur, dan Ubud.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali, Dr. Ketut Suarjaya mengatakan dipilihnya tiga wilayah ini sesuai dengan apa yang telah direncanakan oleh Pemerintah Provinsi Bali.


“Sesuai dengan rencana Pemerintah untuk membuka sektor pariwisata maka dipilihlah tiga tempat tersebut untuk menjadi zona hijau. Sementara untuk sisanya akan dibuka secara bertahap,” kata dr Suarjaya.

Dijelaskan, dibukanya tiga wilayah tersebut akan menjadi pilot project untuk pembukaan pariwisata Bali. Jika berhasil, maka akan dicoba juga untuk di daerah lainnya. Rencananya, pembukaan zona hijau yang sudah ditentukan untuk 3 wilayah tersebut akan dibuka usai perayaan hari suci Nyepi pada Senin, (15/3/2021).

“Ini akan menjadi sebuah project atau dijadikan contoh terlebih dahulu di tiga tempat. Nanti kalau kalau sudah ada hasil nanti akan dicoba juga ke tempat wisata lainnya. Setelah Nyepi 2021 akan kita mulai membuka zona hijau ini pada tiga tempat. Sekitar tanggal 15 ini,” imbuhnya.

Baca Juga:

Menjelang dibukanya tiga zona hijau yang bisa dikatakan sebagai jantungnya pariwisata Bali itu, berbagai persiapan telah dilakukan oleh Pemerintah Provinsi Bali.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali, dr Ketut Suarjaya menjelaskan, dengan pelabelan ketiga wilayah ini sebagai Zona Hijau, maka seluruh masyarakat yang ada disekitarnya harus terbebas dari Covid-19. Untuk itu, pihaknya akan melakukan vaksinasi untuk masyarakat dan pekerja di sekitar zona hijau.

“Masyarakat di daerah zona hijau yang berumur di atas 18 tahun keatas seluruhnya akan divaksin serta pekerja pariwisata yang berasal dari luar daerah yang bekerja di daerah zona hijau nantinya juga akan divaksinasi,” terangnya pada, Jumat (12/3/2021).

Pariwisata Bali Buka lagi kembali-JaringPos
Pantai Sanur

Lebih lanjut, Suarjaya mengatakan tiga wilayah ini akan dijadikan zona hijau dengan memastikan terlebih dahulu apakah wilayah tersebut bebas dari Covid-19 dengan surveilans Covid-19. Sehingga tidak tidak ada kasus baru. Serta di pastikan juga bahwa Zona Hijau ini jauh dari Zona Covid-19. Selain vaksinasi, masyarakat sekitar Zona Hijau juga harus terbebas dari Covid-19 dengan menunjukkan hasil rapid atau swab antigen yang negatif.

“Kemudian masyarakat ini divaksin semua beserta para pekerja terutama pekerja pariwisatanya juga akan divaksin. Dipastikan terlebih dahulu bahwa aman dan semua orang yang melakukan aktivitas di daerah tersebut juga sudah melakukan vaksinasi atau terbebas dari Covid-19 seusai mengikuti Rapid atau Swab Antigen yang negatif. Kalau masyarakat yang hanya lewat saja tidak perlu untuk rapid atau swab antigen,” tutupnya.

Sebelumnya diberitakan, Ketua PHRI DPD Badung, I Gusti Agung Ngurah Rai Suryawijaya, mengaku belum mendapatkan informasi pasti terkait wacana tahapan pembukaan pariwisata internasional atau wisatawan asing di Bali.


Beredar informasi bahwa wisatawan asing ke Bali rencananya baru dibuka pada bulan April 2022, ini sesuai rencana pembukaan resmi zona hijau untuk wisatawan asing.

“Saya selaku Ketua PHRI Badung dan Wakil Ketua PHRI Bali belum mendapatkan informasi mengenai rencana bahwa bulan April tahun depan pariwisata Bali dibuka untuk wisatawan mancanegara,” ujar Rai Suryawijaya, saat dikonfirmasi, Rabu 10 Maret 2021.

Jika rencana tersebut benar adanya, menurutnya waktu membukanya itu terlalu lama. “Situasi dan kondisi di Bali sudah sangat parah, sudah berdarah-darah,” tegas Rai Suryawijaya. Bahkan, ditambahkan, sekarang tingkat hunian hotel ada yang single digit (di bawah 10 persen).

Income tersebu tidak dapat mengcover biaya operasional hotel, bahkan minus terus. “Ini sudah berjalan setahun, bayangkan kalau kita tunda sampai tahun depan akan menambah parah sekali dampaknya,” ungkapnya.

Sebelumnya berkembang informasi bahwa pemerintah sudah menyiapkan rencana pembukaan pariwisata internasional atau wisatawan asing. Dalam rencana pembukaan pariwisata internasional tersebut, untuk Bali akan dibagi ke dalam tiga tahapan. Ketiga tahapan tersebut mulai berlangsung bulan ini hingga awal tahun depan.

Pariwisata Bali Buka Kembali-JaringPos
Pantai Kuta

Dan wacana tahap ketiga akan dilakukan uji coba pembukaan Bali untuk wisatawan mancanegara pada bulan Januari-Maret tahun 2022 mendatang. Kemudian baru pada bulan April 2022, pembukaan resmi zona hijau untuk wisatawan asing. Saat ini masih banyak hotel sudah hampir setahun tidak buka dan kondisinya mulai rusak tentu akan makin terpuruk lagi.

“Jika kita hanya mengandalkan wisatawan domestik sekarang, dari data yang saya dapat kunjungan kedatangan wisatawan domestik ke Bali rata-rata hanya 2.500 sampai 3.000 per hari dibandingkan dengan jumlah kamar hotel yang ada mencapai 146 ribu kamar,” tandasnya.

Dikatakan, angka kunjungan domestik yang rata-rata mencapai 3 ribu itu dibagi 146 ribu kamar hotel tentu tidak akan dapat menyelamatkan industri pariwisata yang ada.

“Saya justru ingin dipercepat (pembukaan pariwisata internasional di Bali) sesuai pernyataan dari Kemenko Marves Pak Luhut Panjaitan,” tandasnya.

“Jadi itu (pernyataan Menko Luhut Panjaitan akan segera membuka pintu pariwisata internasional) merupakan angin segar buat kami,” imbuh Rai Suryawijaya. (*Ade)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker