Internasional

Siapa Victor Bout ‘Pedagang Nyawa’ Tahanan Yang Ditukar Dengan Bintang Bola Basket As?

Viktor Bout dituduh menjual senjata ke Al Qaeda, Taliban dan militan di Rwanda.

Jakarta, JaringPos | Rusia akhirnya membebaskan bintang bola basket AS Brittney Griner yang dipenjara pada hari Kamis (8/12/2022), dalam pertukaran tahanan tingkat tinggi yang dramatis untuk pedagang senjata terkenal Viktor Bout, yang disebut “Pedagang Maut” yang telah ditahan di penjara AS selama 12 tahun.

Viktor Bout, salah satu pedagang senjata paling terkenal di dunia dibebaskan dari tahanan AS sebagai bagian dari pertukaran tahanan dengan bintang bola basket AS Brittney Griner setelah sering dikabarkan di media AS selama ini yang mengatakan bahwa pejabat senior departemen luar negeri AS mencoba untuk mengupayakan pembebasan Griner dengan imbalan pembebasan Viktor Bout.


“Pembebasan tersebut menyusul negosiasi berbulan-bulan yang melibatkan Bill Richardson, mantan duta besar AS untuk PBB, dan wakil utamanya, Mickey Bergman. Mediasi bersama antara Uni Emirat Arab dan Arab Saudi juga berperan,” ujar sumber pada Kamis (8/12/2022).

Menteri luar negeri AS Antony Blinken menyebutkan bahwa komunukasi melalui telepon antara Blinken dan menteri luar negeri Rusia, Sergey Lavrov telah berlangsung selama kurang lebih dari lima bulan menyangkut perihal pertukaran tersebut.

Joe Biden, yang mengupayakan pembebasan Griner sebagai prioritas utama setelah dia menghabiskan hampir 10 bulan di penjara atas tuduhan narkoba, mengatakan dalam sebuah pidato dari Gedung Putih bahwa dia menemukan Griner “dalam semangat yang baik” ketika berbicara setelah perjanjian pertukaran di Abu Dhabi.

“Dia aman, dia di pesawat, dia sedang dalam perjalanan pulang setelah berbulan-bulan ditahan secara tidak adil di Rusia, ditahan dalam keadaan yang tidak dapat ditoleransi,” katanya. “Brittney akan segera kembali ke pelukan orang yang dicintainya, dan dia seharusnya berada di sana selama ini.”

Tetapi presiden menyatakan penyesalannya bahwa kesepakatan itu tidak termasuk Paul Whelan, seorang eksekutif keamanan perusahaan Michigan yang dipenjara sejak Desember 2018 atas tuduhan spionase yang dibantah oleh keluarganya dan pemerintah AS.

Tapi siapa Viktor Bout Yang dikenal sebagai Pedagang Nyawa?

Badan Penegakan Narkoba AS (DEA) mendeportasi Viktor Bout dari Thailand ke AS pada tahun 2010, setelah satu rangkaian operasi yang mereka lakukan sejak dua tahun sebelumnya.

Agen-agen dari DEA berpura-pura sebagai calon pembeli dari Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia, yang dikenal sebagai FARC. Viktor Bout berlaku mewakili pemberontak dari Pasukan Bersenjata Revolusioner Kolombia, atau FARC, yang dianggap Amerika Serikat sebagai organisasi teroris sejak tahun 2021.

Victor Bout
Viktor Bout, seorang pedagang senjata terkenal Rusia, tiba di pengadilan di Bangkok pada tahun 2010. Dia diekstradisi dan dihukum karena bersekongkol untuk membunuh orang Amerika. (Kredit…Nicolas Asfouri/Agence France-Presse — Getty Images)

Ketika calon pembeli mengatakan kepadanya bahwa senjata itu dapat digunakan untuk membunuh pilot Amerika, Tuan Bout menjawab, “Kami memiliki musuh yang sama,” kata jaksa penuntut.

Viktor Bout dituduh menjual senjata ke Al Qaeda, Taliban dan militan di Rwanda. Menurut beberapa investigasi dan dakwaannya di AS, dia dan rekan-rekannya mencemooh embargo senjata di Sierra Leone, Republik Demokratik Kongo, dan Aljazair, tempat dia menjual senjata kepada pasukan pemerintah dan pemberontak yang melawan mereka. Eksploitasinya membantu menginspirasi film tahun 2005, “Lord of War”, yang dibintangi oleh Nicolas Cage.

Tak lama setelah keyakinannya pada tahun 2011 atas tuduhan termasuk berkonspirasi untuk membunuh warga Amerika, pedagang senjata Rusia Viktor Bout menyampaikan pesan menantang melalui pengacaranya saat ia menghadapi prospek puluhan tahun penjara.

Pejabat Rusia telah mendesak agar Bout kembali sejak hukumannya oleh juri New York atas empat dakwaan, termasuk berkonspirasi untuk membunuh warga Amerika. Jaksa mengatakan dia telah setuju untuk menjual senjata antipesawat kepada informan penegakan narkoba yang menyamar sebagai pembeli senjata untuk Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia.

Jaksa Agung pada saat itu, Eric Holder, menyebut Tuan Bout (diucapkan “Boot”) “salah satu pedagang senjata paling produktif di dunia”. Tuan Bout menjadi terkenal di kalangan pejabat intelijen Amerika, mendapat julukan “Pedagang Maut” karena dia menghindari penangkapan selama bertahun-tahun. Eksploitasinya membantu menginspirasi film tahun 2005, “Lord of War”, yang dibintangi oleh Nicolas Cage sebagai karakter yang dibentuk setelah Mr.

Dia mungkin adalah orang Rusia dengan profil tertinggi dalam tahanan AS dan tahanan Rusia telah berkampanye paling gencar untuk kembali. Kepulangannya ke Rusia kemungkinan akan menyalakan kembali perdebatan tentang kebijaksanaan terlibat dalam pertukaran tahanan untuk orang Amerika yang dianggap Amerika Serikat sebagai “salah ditahan” – seperti halnya dengan Ms. Griner dan dengan orang Amerika lainnya yang masih dipenjara di Rusia, Paul Whelan, mantan Marinir.

Dalam wawancara dengan jurnalis, Bout berulang kali membantah tuduhan bahwa dia bekerja untuk badan intelijen Rusia. Tetapi Mark Galeotti, seorang pakar dinas keamanan Rusia, mengatakan ada tanda-tanda kuat—pendidikan Bout, jaringan sosial dan profesionalnya, dan keterampilan logistiknya—bahwa dia adalah anggota, atau setidaknya bekerja sama erat dengan, militer Rusia. badan intelijen, yang dikenal sebagai G.R.U.

“Itu juga pendapat AS dan otoritas lain – dan itu menjelaskan alasan Rusia begitu gigih berkampanye untuk mendapatkannya kembali,” kata Mr. Galeotti, dosen Rusia dan kejahatan transnasional di University College London, dalam sebuah wawancara di Juli. “Semua negara berusaha mengeluarkan warganya dari yurisdiksi yang kasar, tetapi jelas bahwa Rusia telah menjadi prioritas khusus untuk mendapatkan kembali Viktor Bout.”

Viktor Bout dibesarkan di Dushanbe, ibu kota Tajikistan, sampai wajib militernya menjadi militer Soviet pada usia 18 tahun. Setelah masa jabatan di Angkatan Darat, ia belajar bahasa Portugis di Institut Militer Bahasa Asing di Moskow, hal yang umum untuk intelijen Rusia layanan, dan akhirnya menjadi perwira di Angkatan Udara.

Uni Soviet pecah tidak lama setelah Tuan Bout keluar dari militer. Ketika ekonomi Rusia runtuh dan kelompok kriminal berkembang pesat, dia pindah ke Uni Emirat Arab dan memulai perusahaan kargo yang berkembang menjadi armada 60 pesawat.

Dengan pasokan militer dari negara-negara bekas Soviet bocor ke pasar gelap, kerajaan perkapalannya mengirim senjata ke pemberontak, militan, dan teroris di seluruh dunia, kata jaksa penuntut. Di era baru privatisasi di Rusia, pedagang senjata dapat menggunakan jaringan sosial, militer, dan bisnis era Soviet lama, dan juga mengembangkan perusahaan cangkang untuk menyembunyikan transaksi.

Kemampuannya untuk menghindari penangkapan menambah ketenarannya di kalangan pejabat intelijen Barat. Pada tahun 1995, Taliban memaksa jatuh salah satu pesawatnya di Afghanistan dan menyita kargo serta memenjarakan awaknya. Tuan Bout dan pejabat Rusia entah bagaimana berhasil mengeluarkan kru dari negara itu: Pada tahun 2003, dia mengatakan kepada The New York Times Magazine “mereka diekstraksi,” dan pada tahun 2012, The New Yorker melaporkan, dia mengatakan mereka melarikan diri begitu saja.

Pihak berwenang AS akhirnya menangkapnya di Bangkok pada tahun 2008. Bout bertemu dengan agen Drug Enforcement Administration (DEA) yang dia sudah kenal sebelumnya.

Brittney Griner, Bintang Bola Basket Yang Ditahan Pemerintah Rusia

Griner ditangkap di bandara Sheremetyevo di Moskow ketika para pejabat mengatakan mereka menemukan tabung vape dengan minyak ganja di kopernya. Dia mengaku bersalah pada bulan Juli. Dia mengatakan di pengadilan bahwa dia tidak memiliki niat kriminal dan keberadaan tabung di kopernya adalah karena pengepakan yang tergesa-gesa.

Sebelum dijatuhi hukuman pada 4 Agustus dan menerima hukuman yang menurut pengacaranya tidak sesuai untuk pelanggaran tersebut, Griner meminta maaf “atas kesalahan yang saya buat dan rasa malu yang saya timbulkan”. Dia menambahkan: “Saya berharap dalam keputusan Anda itu tidak mengakhiri hidup saya.”

Pada bulan Mei, departemen luar negeri AS menetapkan dia ditahan secara tidak sah. Perdagangan terpisah, veteran marinir Reed untuk Konstantin Yaroshenko, seorang pilot Rusia yang dihukum karena konspirasi penyelundupan kokain, mendorong harapan akan lebih banyak pertukaran.

Status Griner sebagai wanita kulit hitam gay terbuka, dikurung di negara di mana pihak berwenang memusuhi komunitas LBGTQ +, memasukkan dinamika ras, gender, dan sosial ke dalam kisah hukumnya.

Brittney Griner
Bintang bola basket Brittney Griner telah ditahan di Rusia sejak sebelum invasi ke Ukraina. (Kredit…Yuri Kochetkov/EPA, via Shutterstock)

Kasusnya muncul sebagai titik perubahan besar dalam diplomasi AS-Rusia pada saat hubungan yang memburuk yang dipicu oleh perang Rusia dengan Ukraina, menghasilkan kontak tingkat tertinggi yang diketahui antara Washington dan Moskow.(*ade)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terkait

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker