Gaya Hidup

Lizzo Menanggapi Body Shaming Dengan Cara Bijak

Berbalut bikini, dia membuktikan bahwa tubuhnya adalah "karya seni".

Artis Penyanyi Lizzo tahu dia tidak bisa membuat semua orang bahagia. Apakah dia memainkan seruling yang kebanyakan orang tidak tahu keberadaannya hanya dengan mengenakan pakaian, dia tahu bahwa para pembencinya akan melontarkan cibiran padanya. Dalam sebuah video baru yang diposting ke akun Twitter-nya, sang superstar mengatakan bahwa semua yang dia ingin lakukan adalah hidup tanpa rentetan komentar tentang tubuhnya. Apakah terlalu banyak untuk bertanya? Menurutnya, sebenarnya tidak.

Klipnya dimulai dengan membahas wacana tentang tubuh secara umum, bukan hanya miliknya, dengan menyebutkan bagaimana penampilannya, orang berpikir dia terlalu besar, tidak cukup besar, dan segala sesuatu di antaranya. Meskipun dia tidak menyebut nama seseorang secara spesifik, dia menyebut semua orang yang fokus pada tubuhnya “delusi”. Sebagai seorang seniman, katanya, dia ada di sini untuk membuat karya seni.

“Apakah kita baik-baik saja?” dia bertanya secara retoris. “Apakah Anda melihat khayalan? Apakah kita menyadari bahwa seniman di sini tidak sesuai dengan standar kecantikan Anda? Seniman ada di sini untuk membuat seni. Dan tubuh ini? Adalah seni. Dan saya akan melakukan apapun yang saya inginkan dengan tubuh ini,” ujarnya.


Penyanyi yang bernama asli Melissa Viviane Jefferson ini memiliki banyak penggemar setia, baik orang biasa, orang biasa maupun yang terkenal. Saat tampil di Watch What Happens Live, Seth Meyers memberi tahu pembawa acara Andy Cohen bahwa Lizzo adalah “berkelas”. Dia adalah tamu di acaranya akhir tahun lalu.

“Ini hal terpenting yang ingin saya sampaikan kepada Anda,” kata Meyers. “Lizzo kemudian – terlepas dari yang saya ketahui – menjangkau pertunjukan [dan] menemukan alamat ayah saya. Lizzo mengirimkan bunga kepada ayahku dengan catatan yang mengatakan, ‘Maaf aku memanggilmu bitch.’ Itu berkelas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker